Mengenal Hotel Terapung Edinburgh Britannia di Skotlandia

Saat itu 1 Juli 1997 dan emosi memuncak di sekitar Pelabuhan Hong Kong. Kita baru saja menyaksikan kontingen Inggris  Pangeran Charles, Gubernur Chris Patten, dan PM Tony Blair – berlayar tepat pada tengah malam di kapal pesiar Kerajaan Britannia milik Yang Mulia, berlayar perlahan ke malam yang gelap saat kembang api terakhir merayakan peristiwa penting ini… serah terima Hong Kong ke China.

Ada sorak-sorai dan air mata dan lebih dari beberapa gelas bir di acara ini, yang digambarkan oleh beberapa orang sebagai “panggilan terakhir” dari Kerajaan Inggris dan koloninya. Lebih dari dua juta orang berada di pelabuhan atau menonton dari perbukitan di sekitarnya, dan tidak hanya beberapa ekspatriat Inggris, Australia, dan lainnya. Ada juga jumlah pemilih yang besar dari penduduk setempat, masing-masing dari mereka bertanya-tanya seperti apa bab selanjutnya setelah 100 tahun pemerintahan Kolonial.

Maju cepat ke Juli 2019, 22 tahun kemudian, dan kami menemukan diri kami di Edinburgh, Skotlandia. Untuk lebih spesifiknya, kami berada di Leith, kawasan pelabuhan ibu kota yang hanya beberapa mil jauhnya dari kastil yang terkenal. Dan di sini, dengan segala kemegahannya, mengendarai RY Britannia mengapung di dermaga tertutupnya, dipulihkan sepenuhnya dan tampak seperti putri ombak seperti dulu.

Sekali lagi, kami dapat merasakan emosi saat kami bertemu dengan tuan rumah yang menawan Roger Moran, seorang pensiunan petugas keamanan polisi yang sekarang dengan bangga menyambut para tamu dan menunjukkan mereka di sekitar kapal dengan hartanya yang berharga. Dia memberi tahu kita bahwa lebih dari 400.000 pengunjung datang tahun lalu untuk mengagumi tempat tinggal kerajaan, ruang makan yang menjadi tuan rumah para pemimpin bisnis dan politik dunia, karya seni dan foto-foto sejarah warna-warni kapal, jembatan dan dek awak, yang mengesankan ruang mesin…dan sekarang kafe pintar ditambahkan untuk kesenangan publik. Satu fakta menarik: banyak pengunjung luar negeri adalah orang Tionghoa, tua dan muda. Mereka juga memiliki rasa sejarah, tampaknya.

Baca Juga:  5 Hotel Terbaik di Dubai untuk Liburan Sempurna

Tapi tunggu, masih ada lagi. Di dekatnya yang ditambatkan secara permanen adalah adik perempuan Britannia, MV Fingal, pensiunan tender Mercusuar yang telah diubah menjadi akomodasi butik mewah. Dia memiliki 23 kamar tamu, masing-masing dinamai salah satu mercusuar yang digunakan Fingal untuk melayani dan memasok di sekitar laut liar dan berbahaya di Skotlandia barat. Fingal telah dimasukkan ke dalam “halaman keras”, sehingga untuk berbicara, dan sekarang di masa pensiun dia menyambut tamu yang mencari pengalaman akomodasi yang sangat berbeda saat mengunjungi kakak Britannia dekat.

Kami berjalan di papan, secara harfiah, dan memasuki area resepsi Fingal yang berkelas di mana tuan rumah kami yang menarik Charlotte dan Charlie menjelaskan bahwa Yayasan yang bertanggung jawab atas RY Britannia melihat kesempatan untuk memberi Fingal kehidupan baru, memompa lebih dari lima juta pound ke dalam transformasi kapal. Dan itu menunjukkan. Setiap detail hingga fitting kuningan asli dan lampu Davy sempurna, mencerminkan interior Art Deco Britannia dan sedikit kemewahan. Putri Anne kadang-kadang berkunjung, dan memiliki suite sendiri, kata kami.

Kabin tamu kami bernama Cape Wrath, yang tampaknya agak tidak menyenangkan bagi pasangan yang sudah menikah, tetapi kami tetap masuk dan segera diyakinkan saat kami melihat-lihat interior yang tenang, dan keluar melalui jendela jendela kapal ke dermaga. Tempat tidur king mengundang, dan di atasnya kita melihat lemparan tartan wol yang indah dan bantal yang dibuat khusus oleh penenun lokal, Araminta Campbell yang desainnya terinspirasi oleh mercusuar dan baloknya. Kami kemudian mengunjunginya di studio terdekat, tetapi pecinta tekstil diperingatkan: dia memiliki barang-barang tenunan kerajinan tangan yang menarik untuk dijual yang mungkin tidak dapat Anda tolak.

Baca Juga:  7 Hotel Mewah di Singapura dengan Fasilitas Terbaik

Di kabin ada meja, lemari, dan kamar mandi yang hampir sebesar kamar tidur. Tidak ada bak mandi, tetapi pancuran hujan monster mengkompensasi, seperti halnya perlengkapan mandi Noble Isle, sandal, jubah berbulu, dan handuk besar. Yang terbaik dari semuanya, ada pemanas di bawah lantai serta AC yang dapat dibalik untuk malam-malam Skotlandia yang sejuk.

Tur kapal mengungkapkan ruang makan pribadi yang dapat menampung 60 teman terdekat Anda untuk jamuan makan, atau lebih mungkin acara kerajaan ketika Putri Anne mengadakan pesta (dia adalah Pelindung Dewan Mercusuar Utara). Di bawah, penggemar teknik akan menghargai mengintip melalui dinding kaca yang menampilkan ruang mesin Fingal yang mengesankan, diterangi dengan indah dan dipoles hingga satu inci dari masa pakainya.

Sekarang ke Lighthouse Bar dek atas untuk koktail malam atau segelas pinot, dan pilihan piring berbagi seperti salmon Skotlandia yang diasap di kapal, atau piring keju yang lezat. Ini bukan menu makan lengkap, melainkan jenis makan malam yang Anda nikmati setelah terlalu banyak makan siang fish ‘n chips yang terkenal di Edinburgh. Bar juga terkenal dengan teh sore dekaden dan sarapan lengkap khas Skotlandia, yang dapat membuat Anda tetap beraktivitas sepanjang hari, dan ini adalah teknik kami yang terlatih untuk menghindari kalori makan siang yang tidak perlu (dan biaya tambahan).

Baca Juga:  4 Penginapan Paling Bergaya di Chili

Fingal adalah ide kami tentang kemewahan dan kenyamanan di ‘hotel’ terapung unik yang berjalan beriringan dengan tur Royal Yacht Britannia, sebuah pengalaman yang tidak mudah dilupakan… seperti peristiwa 1 Juli 1997.

Artikel Terkait